Apa itu Gula?


Gula adalah suatu karbohidrat sederhana yang menjadi sumber tenaga dan komoditi perdagangan utama. Gula paling banyak diniagakan dalam bentuk kristal sukrosa padat. Gula digunakan untuk mengubah rasa menjadi manis dan keadaan makanan atauminuman. Gula sederhana, seperti glukosa (yang dihasilkan daripada sukrosa dengan tebu atau asam), menyimpan tenaga yang akan digunakan oleh sel.

Kristal Gula yang sudah dimurnikan.

 

 Gula sebagai komoditi

Gula sebagai sukrosa diperoleh dari nira tebu, bit gula, atau aren. Walaupun demikian,     terdapat sumber-sumber gula minor lain, seperti kelapa. Sumber-sumber pemanis lain,      seperti umbi dahlia, anggur, atau bulir jagung, juga menghasilkan semacam pemanis namun bukan tersusun daripada sukrosa sebagai komponen utama. Proses untuk menghasilkan gula termasuk tahap ekstraksi (peras ugut) diikuti dengan pemurnian melalui penyulingan (penapisan).

Negara-negara pengeluar gula terbesar adalah negara-negara dengan iklim panas seperti Australia, Brazil, dan Thailand. Hindia-Belanda (sekarang Indonesia) pernah menjadi     pengeluar gula utama dunia pada tahun 1930-an, namun kemudian tersaingi oleh industri       gula baru yang lebih berkesan. Pada tahun 2001/2002 gula yang dihasilkan di negara berkembang dua kali ganda lebih banyak berbanding gula yang dihasilkan negara maju. Pengeluar gula terbesar adalah Amerika Latin, negara-negara Caribbean, dan negara-negara  Asia Timur.

Lain halnya dengan gula bit yang dihasilkan di tempat dengan iklim yang lebih sejuk seperti Eropah Barat Laut dan Timur, Jepun utara, dan beberapa kawasan di Amerika Syarikat, musim penumbuhan bit berakhir pada pemanenannya di bulan September. Penuaian dan pemprosesan berterusan hingga Mac di beberapa syarikat. Lamanya penuai dan pemprosesan dipengaruhi dari ketersediaan tumbuhan, dan cuaca. Bit yang telah dituai boleh disimpan untuk di proses lebih lanjut, namum bit yang membeku tidak boleh lagi diproses.

Pengimport gula terbesar adalah Kesatuan Eropah (EU). Peraturan pertanian di EU menetapkan kuota maksimum pengeluaran dari setiap ahli sesuai dengan permintaan, penawaran, dan harga. Sebahagian dari gula ini adalah gula “kuota” dari industry levies, selebihnya adalah gula “kuota c” yang dijual pada harga pasaran tanpa subsidi. Subsidi-subsidi tersebut danpajak import yang tinggi membuat negara lain susah untuk mengeksport ke negara negara EU, atau bersaing dengannya di pasaran dunia. Amerika Syarikat menetapkan harga gula tinggi untuk menyokong pembuatnya, hal ini mempunyai kesan sampingan tetapi, banyak para pelanggan beralih ke sirap jagung (pembuat minuman) atau berpindah dari negara itu (pembuat gula-gula)

Pasaran gula juga diserang oleh harga sirap glukosa yang murah. Sirap tersebut di pengeluaran dari jagung (jagung), Dengan gabungkan dengan pemanis buatan pembuat minuman dapat menghasilkan barangan dengan harga yang sangat murah.

Sejarah singkat Pergulaan di Indonesia

Sumber gula di Indonesia sejak masa lampau adalah cecair bunga (nira) kelapa atau enau, serta cecair batang tebu. Tebu adalah tumbuhan asli dari Nusantara, terutama di bahagian timur.

Ketika orang-orang Belanda mula membuka tanah jajahan di Pulau Jawa kebun-kebun tebu monokultur mula dibuka oleh tuan-tuan tanah pada abad ke-17, pertama di sekitar Batavia, lalu berkembang ke arah timur.

Puncak kegemilangan ladang tebu dicapai pada tahun-tahun awal 1930-an, dengan 179 kilang pemprosesan dan pengeluaran tiga juta tan gula per tahun.Penurunan harga gula akibat krisis ekonomi meruntuhkan industri ini dan pada akhir dekad hanya tersisa 35 kilang dengan pengeluaran 500 ribu tan gula per tahun. Keadaan agak pulih menjelangPerang Pasifik, dengan 93 kilang dan prduksi 1.5 juta tan. Selepas Perang Dunia II, baki 30 kilang aktif. Tahun 1950-an menyaksikan aktiviti baru sehingga Indonesia menjadi pengeksport bersih. Pada tahun 1957 semua kilang gula negarakan dan kerajaan sangat mengawal industri ini. Sejak 1967 hingga sekarang Indonesia kembali menjadi pengimport gula.

Membantutkan penyelidikan Pergulaan, kilang-kilang gula di Jawa yang ketinggalan teknologi, tingginya tahap penggunaan (termasuk untuk industri minuman ringan), serta kurangnya pelabur untuk pembukaan lahan tebu di luar Jawa menjadi penyebab sukarnya membantu diri gula.

Pada tahun 2002 dicanangkan target Swasembada Gula 2007 Untuk menyokongnya dibentuk Dewan Gula Indonesia pada tahun 2003 (berdasarkan Kepres RI no. 63/2003 tentang Dewan Gula Indonesia). Sasaran ini kemudian diundur terus-menerus.

Macam-macam gula

! Gula Merah

Gula merah adalah jenis gula yang dibuat daripada nira, iaitu cecair yang dikeluarkan dari bunga pokok keluarga palma, seperti kelapa, aren, dan siwalan. Gula merah yang dipasarkan dalam bentuk cetakan batangan silinder, cetakan setengah bola dan serbuk curah disebut sebagai gula semut

Gula tebu

Gula tebu kebanyakan dipasarkan dalam bentuk gula kristal curah. Pertama tama bahan mentah dihancurkan dan diperas, sarinya dikumpulkan dan ditapis, cecair yang terbentuk kemudian ditambah bahan tambahan (biasanya menggunakan kalsium oksida) untuk menghilangkan ketidakkemurnian, campuran tersebut kemudian diputihkan dengan belerang dioksida. Campuran yang terbentuk kemudian dididihkan, endapan dan sampah yang terapung kemudian dapat dipisahkan. Setelah cukup murni, cecair disejukkan dan dikristalkan (biasanya sambil dikacau) untuk menghasilkan gula yang boleh dituang ke acuan. Sebuah mesin sentrifugal juga boleh digunakan pada proses penghabluran.

Gula batu adalah gula tebu yang tidak melalui tahap kristalisasi. Gula kotak / blok adalah gula kristal lembut yang ditekan dalam bentuk dadu. Gula mentah (raw sugar) adalah gula kristal yang dibuat tanpa melalui proses pemutihan dengan belerang. Warnanya agak kecoklatan kerana masih mengandung molases.

Gula bit

Setelah dicuci, bit kemudian di potong potong dan gulanya kemudian di ekstraksi dengan air panas pada sebuah diffuse. Pemurnian kemudian ditangani dengan menambah larutan kalsium oksida dan karbon dioksida. Selepas penapisan campuran yang terbentuk lalu dididihkan sehingga kandungan air yang tersisa hanya tinggal 30% sahaja.

Gula kemudian dihasilkan dengan kristalisasi terkawal. Kristal gula pertama tama dipisahkan dengan mesin emparan. Pengemparan dilakukan untuk memisahkan kristal gula dengan molasses. Upaya agar pengemparan berlangsung secara optimum adalah dengan tetapan kelajuan pusingan. Kelajuan pusingan sangat mempengaruhi kekuatan mesin tersebut dalam melepaskan lapisan molasses dari kristal gula. Kelajuan pusingan pengemparan dan cecair yang tinggal digunakan untuk tambahan pada proses penghabluran selanjutnya. Hampas yang tersisa (di mana sudah tidak boleh lagi diambil gula darinya) digunakan untuk makanan ternakan dan dengan itu terbentuklah gula putih yang kemudian ditapis ke dalam tahap kualiti tertentu untuk kemudian dijual.

6 thoughts on “Apa itu Gula?

  1. When I initially left a comment I seem to have clicked
    the -Notify me when new comments are added- checkbox and now every time a comment is added I receive 4
    emails with the same comment. Is there an easy method you are able
    to remove me from that service? Thanks a lot!

  2. We’re a gaggle of volunteers and opening a new scheme in our community.

    Your web site offered us with useful information to work on.
    You’ve done an impressive job and our entire community might be thankful to you.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s